Menulis Dengan Hati

by on June 1, 2008

“Salam… ni first time berkunjung ke blog akhi. TAHNIAH atas penulisan yg bernas & berkesan. semoga terus istiqomah. Bagaimana cara nak bagi penulisan menyentuh hati & mcm mana nak grab idea utk tulis sesuatu artikel?”

Komen seorang sahabat tentang blog ini.
­­­­­­­—————————————————–

Menulis Dengan Hati

Em, saya terlalu mentah untuk bagi panduan tentang penulisan. Ia lebih sesuai dijawab oleh penulis berpengalaman. Cuma apa yang boleh saya kongsikan ialah tulislah dengan hati.

Saya tulis, sekadar perkongsian dari hati ke hati bersama kenalan terdekat yang kami sayangi. Kerana mahukan kebaikan sesama sendiri, saya menulis – sebagai jalan untuk saling menasihati.

Oleh kerana ia perkongsian sesama kenalan, so tak perlulah gunakan gaya bahasa yang formal. Janji pembaca dapat mesej yang nak disampaikan, kira jadilah.

Menulis Untuk Berkongsi

“Yang, Abang dah create blog kita. Kalau ada apa-apa nak kongsikan pada sahabiah, meh Abang tolong postkan”

“Ish, Ayang nak tulis apa? Ayang suri rumah jer”

“Ala, kongsi la apa-apa pun yang bermanfaat… Kan Ayang suka kongsikan pasal pregnancy tu kat kawan-kawan? Kalau postkan kat blog, mungkin lagi ramai orang dapat manfaat”

Kedua, saya menulis untuk berkongsi. Berkongsi apa yang kami ada, dan topik yang benar-benar kami “feel” tentangnya, terutamanya tentang “pelajaran hidup” yang kami perolehi. Ia mungkin berbentuk kefahaman melalui pengajian dan pemerhatian, mahupun kesilapan yang amat sukar kami lupakan.

Setiap orang, pengalamannya berbeza. Setiap pengalaman, pastinya terdapat pelajaran baru untuk kita. Berk0ngsi tentang apa yang kita lalui, mungkin juga bermanfaat kepada orang lain. Setiap orang yang ambil manfaat, pastinya ada saham pahala untuk kita – kalau ikhlas.

Blog: Jalan Mencari Pahala

Pesan Nabi, sebaik-baik manusia ialah mereka yang paling bermanfaat kepada orang lain. Menulis blog, boleh jadi jalan untuk menyahut seruan Nabi. Ramai orang dapat akses penulisan kita pada bila-bila masa, dan di mana sahaja.

Orang yang banyak beri manfaat, hidupnya pasti bahagia. Memang itu janji Tuhan untuk kita. Dan itulah juga tugas kita sebagai Khalifah di dunia – memberi manfaat kepada diri, sesama manusia, dan kepada dunia seluruhnya.

Kata Ustaz Hasrizal di saifulislam.com, “MEMBERI adalah syarat untuk MENERIMA”. Beri dulu baru diberi (menerima).

Koreksi Diri Melalui Penulisan

Tapi, kalau tulis semata-mata untuk orang baca, kita akan kecewa. Lebih baik tulis sekadar nota buat diri. Untuk ingatkan diri sendiri. Suatu hari nanti, tulisan kita boleh jadi bahan muhasabah diri.

Kita boleh kenal siapa kita 2, 3 tahun lalu dengan baca semula tulisan lama. Bagaimana amalan kita, emosi kita, kefahaman kita, sikap kita dsb, boleh kita cek balik dengan merujuk tulisan lama. Sebab itulah saya arkibkan tulisan-tulisan lama dari cintaalam@yahoogroups.com ke dalam blog. Supaya senang dirujuk semula.

Menulis Untuk Mengukuhkan Ilmu

Harta, kalau dikongsikan akan habis, tetapi ilmu, makin dikongsi makin bertambah. Sebab tu lah salah satu sebab kenapa Sayyidina Ali k.w. pilih ilmu berbanding dengan harta apabila disuruh pilih antara satu.

Maka, satu lagi manfaat menulis ialah mengukuhkan ilmu dan kefahaman yang kita ada. Banyak ilmu dan kefahaman saya yang lalu, hilang begitu sahaja kerana tak dikongsikan.

Jangan Menulis Ketika Marah

Em, mungkin satu lagi tips untuk hasilkan tulisan yang baik ialah menulis ketika hati tenang dan damai. Elakkan menulis ketika marah, atau jiwa resah gelisah kerana pastinya ia tertumpah ke dalam penulisan kita. Pada saya, kita dapat baca emosi seseorang juga melalui penulisannya.

Wallahu ‘alam. Sekadar berkongsi.

Selamat menulis, selamat menjadi blogger! (“,)

Zulkifli
Kuala Terengganu
19 Mei 2008, 9.20 pagi

Saya suka ikuti blog sahabat dan kenalan, kerana melalui blog, kita boleh kenalinya lebih dari sekadar nama – sikapnya, emosinya, minat dan kecenderungannya, kefahaman dan pemikirannya, dan mungkin juga aktivitinya.

Saya galakkan setiap sahabat ada blog sendiri, supaya kita saling mengenali. Tapi ingat, jangan biarkan blog jadi satu lagi ‘beban’ dalam hidup… ingat tu… (“,)

{ 1 comment… read it below or add one }

1 kembarasalik June 3, 2008 at 5:38 am

Menulis….dari tak tahu kepada tahu, dari sehuruf kepada sepatah, dari sepatah kepada seayat, dari seayat kepada berlembar-lembar.

Menulis dari hati dan di kreatifkan dengan akal.

Apapun, setiap patah perkataan akan tetap dipertanggungjawabkan.

Reply

Leave a Comment

Previous post:

Next post: